Wednesday, July 22, 2015

Masjid Tinggi Monumen Ilmu Masyarakat Banjar

Pra: Raya Aidifitri 1436H, selepas ziarah ke Kedah, singgah ke Pekan Masjid Tinggi lebih kurang 7km dari Bandar Bagan Serai menuju ke Taiping. Menziarahi Masjid tua yang menjadi mercu tanda pekan Masjid Tinggi. Inspirasi kepada masyarakat Banjar yang mendominasi populasi kawasan ini.  
 1. Masjid ini terletak bersebelahan dengan simpang tiga pekan Masjid Tinggi. Merupakan titik pertemuan masyarakat kampung sesuai dengan fungsi Masjid sebagai kompas umat Islam walau dimana mereka berada.
 2. 'Masigit Lawas', nama yang ditandakan pada board dihadapan masjid, juga memberi erti masjid yang lama di dalam bahasa Banjar, lama kerana sudah ada masjid yang baru. Mempunyai tiga tingkat menara azan (minaret) dan tiga lapis bumbung kubah masjid. Tidak mustahil nama kawasan ini juga diambil daripada rekabentuk masjid yang unik ini. Menara yang tinggi serta kubah berbentuk pyramid bertapak empat berlapis tiga.
3. Rekaan masjid ini jelas mengambil kira rekabentuk masjid seberang, atau lebih tepat dari Banjarmasin. Jestru tidak menghairankan kerana populasi urang banjar disini dikatakan berhijrah dari daerah Sumatera, Jambi Indonesia (migrasi dari Kalimantan). Tidak dapat dipastikan samada rekaan ini mengambil kira masjid di Negara Timur Tengah namun kejuruteraan bahagian bumbung masjid bukanlah sesuatu yang mudah dan ia lebih bercirikan nusantara.
4. Jika diperhatikan gambar pra-sejarah dari Tanah seberang, sememangnya layer bumbung dibuat paling kurang 3 lapis, tetapi keunikan Masigit Lawas di Masjid Tinggi terdapat pada menara azan yang tidak dapat dilihat pada photo sejarah sepanjang peng'google'an penulis.
5.  Berdasarkan kajian, urang banjar mempunyai kerajaan yang besar di Kalimantan, namun disebabkan peperangan dan perebutan kuasa, telah berlaku penghijrahan beberapa kali ke daerah lain dalam Indonesia seperti pulau Sumatera, Jambi termasuklah ke Tanah Melayu. Proses penghijrahan ini direkodkan seawal 1780, 1862 dan 1885. Penempatan etnik banjar yang besar di Perak adalah di Lembah Krian, terdiri dari Bagan Serai, Parit Buntar, Kuala Kurau.
 6. Rekaan kubah masjid etnik Banjar tidak terhad kepada 3 layer sahaja, dalam gambar hitam putih ini ada 5 layer, yang pastinya bilangan layer adalah ganjil, mengambil sempena kewujudan Allah SWT yang tunggal tidak terbahagi, mungkin juga berdasarkan rukun Islam yang lima. Namun yang pasti, tidak ramai jurutera yang mampu untuk mengadaptasi teknik pembuatan masjid berlayer-layer menggunakan kayu tanpa piling atau beam yang kita ketahui sekarang.
7. Selain dari lembah Krian di Perak daerah Sungai Manik dan Bagan Datok di Teluk Intan juga terdapat masyarakat banjar yang mendominasi perkampungan adat. Kebanyakan penempatan etnik ini berkisar pada pekerjaan pertanian terutamanya bendang/sawah. Ini dapat dilihat di kawasan Krian. Dengan sawah juga kaum Banjar mempelbagaikan produk, antara yang mendapat tempat dihati saya ialah ikan pekasam (marinated fresh water fish), ayaq wadi (juice from marinated fish) yang paling sesuai di makan tatkala kelaparan. Kalau mahu sila berkunjung ke pasar Kamunting di waktu pagi. Ayuhak lakasik!.

8. Kornish ringkas dapat dilihat pada syiling dan dinding syiling, dihiasi dengan kaca berwarna menambahkan seri pencahayaan ruang solat Masjid. Tujuan menara dibuat tinggi adalah untuk tujuan ventilation dan akaustik serta keselesaan Jemaah untuk beribadat. Pada masa ini masih belum dicipta kipas syiling helicopter yang boleh menganginkan satu masjid tanpa perlu air-cond.
9. Tiada angka jelas untuk pembinaan masjid ini, cuma terdapat fakta Blogspot menyatakan ia dibina pada tahun 1890an. Jadi masjid ini sudah melebihi usia 1 abad, sewajarnya mendapat pengiktirafan dari Jabatan Warisan, dan Masjid ini juga telah mendapat rawatan konservasi pada tahun 2006. Apapun usaha tersebut wajar mendapat penghargaan. Pemuliharaan dan penjagaan wajar diberikan sepanjang masa.
10. Sebenarnya urang Banjar bukan sahaja berhijrah ke Tanah Melayu berdasarkan factor politik atau pertanian sahaja, namun ada yang berdakwah. Secara fakta, banyak terdapat guru-guru agama dari suku kaum Banjar yang menerajui pendidikan agama dan memakmurkan masjid dimana komuniti tersebut bertapak. Beberapa pusat pendidikan berstatus sekolah agama rakyat dan pondok pondok banyak diasaskan dan dipelopori oleh tok guru berbangsa Banjar.
11. Pandangan kubah teratas dari sisi, dilihat dari menara azan, sentuhan moden berbentuk dari material zink, sekiranya dibuat dari bahan genting atau sesuatu yang lebih tahan dan antic ia nampak lebih menarik. Tidak kurang juga ada yang menyatakan unsur illuminati dalam rekaan kubah pyramid berkaki empat. Sekiranya kita melihat sesuatu dari sudut negative, maka negatiflah jadinya.
12. Saya sendiri mendapat sentuhan ilmuan banjar sepanjang berada di Sekolah Menengah Agama Rakyat Maahad Al-Ehya' As-Sharif, Gunung Semanggol (1987-1991). Sememangnya urang Banjar amat cintakan Islam, ilmu dan perjuangan. Mereka lebih suka untuk berusaha sendiri, peramah walau ada diketahui mereka yang nakal (semua orang/kaum ada geng nakal) kalau diajak gaduh bunyinya 'kutimpas nantik!). Apapun dengan sokongan urang Banjar inilah tertubuhnya gagasan Hizbul Muslimin yang ditakuti oleh penjajah British dan sekutunya Melayu Nasionalis celup pada masa itu. Kemuncak penentangan terhadap pejuang Islam menyebabkan kelumpuk yang diasaskan dari Gunung Semanggul ini digelar "Bahaya Dari Gunung' pada pasca kemerdekaan. (sebab itu saya suka gunung).
13. Rekod cemerlang bangsa Banjar dalam penyebaran dakwah Islam tidak dapat dinafikan dengan susuk Syekh Muhammad Arsyad al-Banjari, seorang ulamak mazhab Shafie yang berasal dari Martapura di Tanah Banjar, Kalimantan Selatan (1122-1227H). Kitab Sheikh yang paling tersohor dan menjadi rujukan sehingga kini adalah "Sabilal Muhtadin" masih dibaca di Surau dan Masjid Tanah air. Manakala dari segi tasauf Syekh Muhammad Nafis al-Banjari (1735) juga merupakan tokoh ulama banjar yang menyinari Nusantara dengan karyanya  'Ad-Durun Nafis'. Walaupun sheikh ahli dalam bidang fiqh tetapi beliau dilihat banyak menyumbang dalam bidang tasawuf.
14. Menara azan dimanfaatkan dengan ruang legar yang cozy, tempat berehat untuk muezzin yang dah berumur nak panjat tangga yang tinggi. Juga sesuai untuk menjadi tempat suluk, tempat bermesyuarat yang terhad, tempat menelaah, muhasabah. Kalau kena gout susah sikit nak naik. Lagi lagi kalau ada darah tinggi, gayat dan seumpamanya tak payahle naik.  
15. Oleh kerana sifat pendakwah tidak pernah duduk diam, maka ramailah ulama Banjar bertebaran sekitar Nusantara, antara yang penah menjawat jawatan tertinggi kerajaan adalah datuk kepada Tuan Guru Tuan Hussein Kedah al-Banjari. Bila sebut nama ulama' suka saya sebutkan nasabnya sekali. Nama penuh sheikh: Abu Abdullah Hussein bin Muhammad Nasr bin Muhammad Thayyib bin Mas'ud bin Qadhi Abu Su'ud bin Syaikh Muhammad Arsyad bin Abdullah Al-Banjari. Mahsyur dengan nama Tuan Guru Tuan Hussein Kedah. Jasa ulama' berketurunan Banjar bermula dengan datuk tuan guru yang menjadi guru sultan, ada juga datuk tuan guru yang menjadi panglima perang menentang Siam sehingga shahid. Tuan Guru Tuan Hussein pula berjasa dengan membuka pondok di Alor Ganu, Bohor, Pantai Merdeka, Selengkoh Mukim Sungai Limau, Padang Lumat dan Pokok Sena.
16. Cucu cicit Tuan Guru Tuan Hussein ada yang bertebaran meneruskan usaha dakwah sehingga ke hari ini, antaranya ada dibumi selatan tanahair, Shaikhuna Ibrahim Ibnu Masran Al-Banjari yang banyak membacakan kitab kepada faqeer ilmu di kawasan sekitar Johor Bahru. Berpusat di Pondok Ledang di kawasan Bandar Baru Uda, kitab kitab turas digali dan dihadami serta diamalkan khusus bagi mereka yang memerlukan.
17. Ulama' Banjar contemporary yang dikenali antaranya Syeikh Muhammad Nuruddin Marbu Abdullah Al-Banjariy Al-Makky, saya pernah menghadiri talaqqi bersama tuan guru dan banyak menerima tempias sanad musalsal daripada beliau semasa di Mesir dan juga di tanah air. Mufti Perak sekarang Dato' Seri Dr. Harussani bin Haji Zakaria orang Parit Tok Ngah, Tanjung Piandang, Dato' Ishak Baharom mantan mufti Selangor juga orang Banjar, Allahyarham Sabran bin Haji Asmawi, mantan ADUN Gunung Semanggol, Perak dan ramai lagi.
18. Seperkara yang lazim kita dapat lihat, Tanah perkuburan pada zaman dahulu banyak berjiran dengan Masjid, ini tidak terkecuali Masigit Lawas. Kalau dilihat, Masjid Nabawi pun berjiran dengan Tanah perkuburan Baqi' akibat pembesaran Masjid oleh kerajaan Saudi. Faedah berjiran dengan kubur amat banyak, antaranya keluar masjid aje dah boleh insaf, manakan tidak dapat tengok kubur, ingat mati. Melainkan hati sudah keras ,tidur atas kubur pun tak jadi apa. Cuma jangan ada yang gelarkan 'abdul qubur' (hamba kubur) sudahlah, sejak dua menjak ni banyak amalan sunnah dilihat bida'ah akibat mengaji sambil 'semabul'.
19. Pemuliharaan fizikal boleh dibuat setelah kerosakan asas juga komponen dikenalpasti, namun konservasi hati yang rosak dan lemah jarang dapat dibuat. Peninggalan datok nenek serta moyang kita, bukan hanya sekadar untuk jamuan mata dan pengindah rupa, tetapi ianya satu semangat yang perlu kita warisi dan perturunkan pula kepada anak cucu kita. Agar kita tidak kelu untuk berkata-kata di akhirat kelak tentang amanah yang diperturunkan.

20. Model menara Masigit Lawas amat unik dan mempunyai bermacam faedah yang tak mungkin kita yang banyak dosa dan maksiat terfikirkan. Hasrat Sheikh kami untuk membangunkan sebidang Tanah wakaf di kawasan Johor semoga mendapat perkenan Allah dan dipermudahkan, kelak akan menjadi pusat pengajian ilmu turath Islami seterusnya melebarkan ilmu Allah dimuka bumi InsyaAllah.
 
Post: Sedikit gambaran dan penghayatan saya sewaktu menziarahi Masigit Lawas, didedikasikan untuk Shaikhuna kami, semoga menjadi inspirasi pembinaan bangunan perkampungan Pondok Ledang sedikit masa lagi. Sesiapa yang mahu tanam modal akhirat membantu penyebaran ilmu Allah boleh menghubungi ustaz Syukri di 0134247891. InsyaAllah. secalit debu untuk pemberat mizan kelak. 

Friday, March 6, 2015

Mimpi keluar Mani 'Wet Dream' dan Arab Spring ke Yahudi Summer.

 
 
 
Pra: 6/3/2015 Hari ini agak lewat ke daurah Maulana, melayankan Maulid sampai dua tempat dalam satu taman. MasyaAllah Tabarakallah, akhirnya dua dua maulid pakcik tak pergi. (correction: pegi makan je) pas tu pakcik pergi daurah. Tarikan Abu Isa At-Tirmizi lebih kuat dari yang lain. Apapun siapa yang pergi majlis ilmu tak kira dimana tempatnya sebenarnya dia tidak rugi, yang rugi yang tak pi langsung.
 
1. Masa sampai Maulana sedang mensyarahkan hadis ke 110 Bab Pada Menyatakan Sesungguhnya Air daripada Air:  Daripada Ubai bin Kaab "Sesungguhnya air daripada air, itu adalah rukhsah pada permulaan Islam, kemudian ia dilarang daripadanya" Syarh: air yang pertama adalah ghusl atau mandi wajib, manakala air yang kedua adalah air mani. memberi erti apabila keluar air mani maka hendaklah mandi wajib.
 
2. Hadis ini dilihat konflik dengan hadis sebelumnya kerana hadis yang ke 108 menyatakan apabila bertemu dua kemaluan 'khitanani' (bersetubuh) maka hendaklah mandi wajib. Manakala Hadis 110 kata apabila keluar air mani baharulah mandi wajib. 108 berjimak sahaja sudah kena mandi meskipun tidak berlaku inzal/keluar mani/ejaculation tapi jika difaham secara literal hadis 110, jimak yang diwajibkan mandi, hanyalah jimak yang mencapai tahap inzal. Jadi disinilah keistimewaan Abu Isa dalam mengarang Sunan/Jami' Tirmizi apabila mengumpulkan hadis yang bertentangan lalu di harmonikan hadis-hadis tersebut.
 
3. Dikatakan bahawa Hadis 'air bertemu air' ini di mansukhkan oleh hadis 108. Bermakna sekiranya berjima' tetapi tidak keluar mani sekalipun maka mereka tetap kena mandi wajib. Inilah yang dipakai oleh kebanyakan ahli ilmu.
 
4. Ibnu Abbas mempunyai pendapat yang sedikit pelik: sekiranya mimpi berjima' (wet dream) keluar mani maka wajib atasnya mandi akan tetapi sekiranya tidak mengalami mimpi jima' tetapi keluar air mani maka orang itu tak perlu mandi.
 
5. Maulana menerangkan tentang hukum nasakh dan mansukh, meskipun dalil yang di'nasakh' itu bermaksud dibatalkan akan tetapi ia tidak semestinya semua yang nasakh itu nasakh. Ada juga nasakh yang boleh diamalkan dalam keadaan tertentu seperti contoh ayat mengenai kiblat: dalam surah Al-Baqarah ayat nasakh adalah mengenai keharusan untuk solat mengadap kemana sahaja, kerana dimana-mana sahaja ia mengadap Allah. Bab ni Maulana kata kena berhati-hati kerana ada terjemahan menerangkan secara literal 'fasamma wajhullah" itu maka kamu mengadap 'wajah Allah'. Sedangkan Allah tidak mempunyai wajah sepertimana yang kita bayangkan, kerana Allah tidak boleh disamakan dengan makhluk mempunyai rupa, jadi  mesti ditakwilkan dengan mengadap ke kiblat. Iaitu sebelum dimansukhkan ayat ini, orang Islam boleh solat mengadap kemana sahaja, kerana kiblat belum ditentukan.
 
6 Kemudian datang ayat 144 Surah Al-Baqarah menyatakan hadaplah wajah kamu ke masjidil Haram (kaabah) maka ayat ini memansukhkan ayat boleh solat mengadap kemana-mana sahaja atau ke baitul maqdis. Oleh sebab itu wajib kita solat fardhu mengadap masjidil haram dan batal solat fardhu jika terpaling dada dari kiblat. Tetapi kita masih boleh beramal dengan ayat Nasakh iaitu solat mengadap mana sahaja dalam kes solat sunat atas kenderaan.

7. Boleh sahaja jika kita naik bas tengah malam, solat sunat duduk dan tidak mengadap kiblat, boleh buat sunat tahajud, witir, taubat, hajat. Kalau jauh perjalanan boleh buat solat sunat tasbih sekali. Jadi solat sunat boleh dilakukan tanpa mengadap kiblat semasa diatas kenderaan sekiranya mempunyai wuduk. 
 8. Seterusnya Bab 82 - Pada Menyatakan Barangsiapa Terjaga Dari Tidur Melihat Air Mani, Tapi Dia tak Ingat Samada Dia mengalami Mimpi Atau Tidak. Daripada Aisyah berkata, seseorang bertanya kepada Rasul berkenaan lelaki yang menjumpai air mani tetapi dia tidak ingat samada ia bermimpi sebelumnya atau tidak. Rasul menjawab "mandi". Dan berkenaan seorang lelaki pasti bahawa ia bermimpi berjima' tetapi apabila jaga ia tidak nampak air mani. Maka Rasul menjawab, tidak perlu mandi. Bertanya Ummu Salamah, Wahai Rasul adakah orang perempuan melihat seperti yang demikian perlu mandi, Rasul berkata "Ya, Akan tetapi orang perempuan susah nak keluar (mani) berbanding dengan orang lelaki."
 9. Daurah harini tamat pada Hadis ke 113, seperti biasa Maulana sebelum berhenti akan bertanya sambil berseloroh, "Boleh lagi" ke "Dah boleh?", kemungkinan apabila melihat kami yang kepedihan mata menahan mengantuk masing-masing kerana jam sudah menunjuk ke 11.00 lebih. Begitulah Maulana yang memahami kami santrinya di Pondok Ledang yang rata-ratanya bekerja disiang hari sepenuh masa. Tahap-tahap 'Ruhban bil lail wa fursan binnahar' (Abid di waktu malam, pahlawan berkuda disiang hari) belum tercapai lagi. Belum lagi berjihad di medan tempur, baru berjihad di medan ilmu, itupun sudah tidak tahan menahan kelopak mata. 
 10. Dikesempatan ini, pakcik selalu mengumpul soalan tentang mana-mana Hadis yang samar-samar maksudnya, itulah peluang bila berdamping dengan orang berilmu, dapat mencerahkan yang kelam, keluar dari jahil menuju ke cahaya. Hadis yang ditanya adalah tentang Hadis ke 2271 Sahih Bukhari dalam Kitab Fathul Bari perihal "Sewaan atau Upah seseorang daripada waktu Asar hinggalah ke Malam". Hadis ini ada hubungkait dengan peristiwa akhir zaman. Pelik kan? bagaimana bab upah ada link dengan akhir zaman, tu lah nak cakap... tapi Maulana minta saya wazzapkan dahulu keratan hadis tersebut untuk diteliti. Jadi tuan puan kenalah bersabar yea. Maulana nampak je tawadhuk cenggini, guna wazzup jugak be! (hadis tu ada dalam entry sebelum ini)
 
 
 11. Usai Daurah, macam biasa Maulana dan santri mengadap jamuan pula, tadi santapan rohani sekarang santapan jasmani. Tapi kalau nak tahu Maulana paling suka bila ada lauk kari. Jadi kalau nak makan kari dari dapur Pondok Ledang, lepas kuliah Maulana sila-silalah ke Pantry yea. (Hancur Diet Atkins Pakcik). Satu rahsia bila berdamping dengan tok tok guru. Apabila kita rajin berkhidmat kepada Tok Guru maka Tok Guru tidak akan lokek dengan ilmu, bahkan mesti dapat extra special tak macam dalam dewan pengajian. Sebab tu para santri berebut rebut memberikan khidmat ...kalau nak tahulah.
12. Hiwar (temubual) kali ini menyambung topik kepimpinan. Terus terang kekelaman kepala otak pakcik sikit sikit di cerahkan oleh hiwar maulana di pantry sebegini. Sebelumnya telah diterangkan mengenai bagaimana akhlak ulama' salafus soleh apabila berhadapan dengan situasi bertentangan pendapat dengan pemerintah. Imam mazhab yang empat kesemuanya mempunyai pengalaman getir bersama pemerintah masing-masing. Bukan penentangan itu yang dilihat tapi bagaimana menangani masalah Negara mengikut kaedah yang betul itulah yang nak diikut. 
13.  Keempat-empat salafus soleh berhadapan dengan penguasa yang 'jabarut' atau mencengkam corak pemerintahan mereka. Pengalaman ini turut di rasai oleh Umar Bin Abdul Aziz semasa di bawah pemerintahan Hajaj. Hajaj mempunyai kebolehan berhujah, pada suatu ketika Hajaj memberikan khutbah Jumaat, satu masalah kepada Hajaj, apabila bercakap susah nak berhenti. Seringkali khutbah Jumaat terlajak sampai ke waktu asar. Ini meresahkan Umar, dalam satu peristiwa, Umar telah bersolat Zuhur dalam keadaan yang tidak diketahui oleh orang lain, walau orang disebelahnya. Ini kerana Umar tidak mahu perbuatannya akan diikuti oleh orang lain sehingga menimbulkan penentangan terhadap Hajaj. Berkat kesabaran Umar, bila tiba giliran pemerintahannya, maka Allah memberkati Daulah pada waktu itu dengan keberkatan dan kemakmuran. 
14. Menyoroti pula 'thaurah' kebangkitan rakyat tertindas di Negara-Negara Arab seawal tahun 2010an atau Arab Spring, dimana rakyat turun ke jalan-jalan menunjuk perasaan menggulingkan kerajaan. Perkara ini bertentangan sekali dengan apa yang ditunjukkan oleh Salafus soleh terdahulu, yang sabar dan mengambil pendekatan berbeza. Hasilnya dapat dilihat kini, Mesir yang dahulunya agak aman kini menjadi tidak menentu selepas Mubarak digulingkan, masa depan Ikhwanul Muslimin Mesir yang merakyat di hati masyarakat pada masa dahulu kini diburu bagaikan penjenayah nomer Wahid. Syria pula apa dah jadi sekarang, potong kepala manusia dah jadi macam ekshibition model kereta baru layaknya. Mungkin ada orang akan argue video adalah ciptaan inteligen Amerika, tapi bagaimana pula video amatur tawanan perang tanpa mengira umur dan jantina ditembak macam penghapusan etnik ayam berpenyakit hawar. Video penglibatan orang Melayu dalam aksi selepas potong kepala berselfie bagai menambahkan buktinya. ......... Jadi dimanakah kebaikannya?   
15. Telah pakcik fikirkan semula mauqif (pendirian) Almarhum Said Ramadhan Al-Buthi dan Mufti Ali Jum'ah apabila tetap berada di kedudukan samping pemerintah, meskipun dilihat orang seumpama ulama' yang tidak mengikut arus perdana. Dikala semua orang turun ke jalanan menuntut guling pemerintah, tapi mereka seumpama tidak Nampak apa yang berlaku, sebenarnya mereka tahu apa yang akan terjadi, maka jadilah apa yang terjadi sekarang. Apabila menggulingkan pemimpin dengan cita-cita mendapat pemimpin yang lebih baik, tetapi keluar mulut harimau terjun masuk mulut buaya. Allaaah! (ulasan: tukar pemimpin guna cara paling aman seperti pemilihan/pilihanraya/syura/demokrasi itu bukan guling namanya)
16. Sekonyong-konyong membicarakan tentang pemerintahan, pakcik terus teringat tentang Risalah Tatmimul Faedah yang disisipkan oleh Sheikh Daud bin Abdullah Alfathoni selepas tamat membahaskan Muniatul Musolli, kalau nak tengok sila selak mukasurat 31 yang cetakan bin Halabi Fathani-Thailand. Gambonya ada kat atas untuk dirujuk. Suka pakcik petik: "...Iaitu bayang-bayang Allah pada muka bumi, maka apabila baik ia maka baginya pahala dan atas segala kamu syukur, dan apabila jahat maka dosa atasnya dan atas kamu sabar"  (baris 13 dari atas)
 
17. Benar! pendapat ini tidak popular berbanding slogan "lawan tetap lawan" tapi ia juga tidak menafikan tugas ulama' untuk menegur pemimpin zalim dan mencegah kemungkaran. 'Mencegah' ini patut difikir habis habisan sebelum tindakan ofensif diambil, belek beleklah sirah Rasulullah semasa berhadapan dengan kafir Quraish. Tatkala Rasul dihalang dari menunaikan Haji pada tahun 6 Hijrah, Rasul tidak pula melenting dan menyerang Mekah meskipun keupayaan telah ada, Hasilnya rundingan dimaterai bernama 'Perjanjian Hudaibiah'. Umar mempunyai pendapat berbeza apabila tidak bersetuju dengan isi kandungan pejanjian tersebut tetapi tidaklah pula ia membangkang Rasul.
 
18. Walhasil, perjanjian Hudaibiah yang dilihat berat sebelah telah membuatkan Islam dapat berkembang lebih luas. Selepas perjanjian damai dengan kafir Quraish dimaterai, Rasul dan para sahabat melancarkan gerak dakwah keluar dari Kota Madinah. Diwaktu itu juga para Yahudi licik dihalau kesemuanya keluar Madinah pergi ke Khaibar. Islam makin tersebar luas kerana Nabi dan Sahabat tidak disibukkan dengan ancaman perang Quraish. Akhirnya Perjanjian 'berat sebelah' itu menguntungkan Islam.
 
19. Oleh itu fikir betul-betul, sebelum bertindak, lihat kemampuan diri, nilai kekuatan sebelum menyerang. Saya petik lagi buku dan mukasurat yang sama di baris 16 dari bawah: Kata Malik bin Dinar, "ku dapat setengah yang diturun daripada langit firman Allah Taala " Aku raja bagi segala raja raja, hati segala raja pada tanganku, maka barangsiapa taat akan daku, aku jadi akan mereka itu atasnya Rahmah, dan barangsiapa maksiat akan daku jadikan mereka itu atas siksaku, maka jangan membimbang akan kamu akan lidah kamu jangan memaki-maki raja dan tetapi taubat kamu kepada Allah bahawa dilambat akan hati mereka itu atas kamu ......... 
 
20. Kenapa disuruh kita sabar dan bertaubat?     ini adalah kerana pemerintah semuanya datang dari kita, tiada pemerintah tanpa rakyat. Ada pemerintah dipilih rakyat, jadi dalam keadaan pemerintah yang zalim, maka kesalahan tidak sepatutnya kita lihat pada pemerintah sahaja, tetapi kita patut lihat pada diri kita, amalan kita, dosa kita, lalai kita daripada mengingati Allah. Bala Allah bukan sekadar kemarau, banjir, perang akan tetapi raja yang zalim juga adalah salah satu ujian dan bala dari Allah sebagai peringatan kepada orang mukmin, jadi bertaubatlah kerana atas kesalahan kitalah maka kita dapat pemerintah yang zalim dan jabarut!.
 
21. Gunakanlah apa jua kuasa yang ada secara hikmah dan mauizatil hasanah, guling mengguling tidak akan mendatangkan kebaikan malah mungkin mendatangkan lebih buruk, tumbang Muammar Ghadaffi sampai sekarang Libya tak aman-aman, tumbang Mubarak dapat Al-Sisi, Tumbang Saddam dapat Nuri Al-Maliki, belum tumbang Al-Assad dah dapat Abu Bakar Al-Baghdadi. Adakah contoh lain yang lebih baik dapat kita bawakan hari ini hasil dari guling mengguling?, jadi ini semua membenarkan Sabda junjungan melalui kalam Anas bin Malik:
 
عَنِ الزُّبَيْرِ بْنِ عَدِىٍّ قَالَ أَتَيْنَا أَنَسَ بْنَ مَالِكٍ فَشَكَوْنَا إِلَيْهِ مَا نَلْقَى مِنَ الْحَجَّاجِ فَقَالَ « اصْبِرُوا ، فَإِنَّهُ لاَ يَأْتِى عَلَيْكُمْ زَمَانٌ إِلاَّ الَّذِى بَعْدَهُ شَرٌّ مِنْهُ ، حَتَّى تَلْقَوْا رَبَّكُمْ » . سَمِعْتُهُ مِنْ نَبِيِّكُمْ – صلى الله عليه وسلم -
 
Dari Az Zubair bin ‘Adiy, ia berkata, “Kami pernah mendatangi Anas bin Malik. Kami mengadukan tentang (kekejaman) Al Hajjaj pada beliau. Anas pun mengatakan, “Sabarlah, karena tidaklah datang suatu zaman melainkan keadaan setelahnya lebih jelek dari sebelumnya sampai kalian bertemu dengan Rabb kalian. Aku mendengar wasiat ini dari Nabi kalian shallallahu ‘alaihi wa sallam.” (HR. Bukhari no. 7068).
 
22. Fahamilah kaedah fiqhiah, "mengambil mafsadah (kerosakan) yang lebih ringan bagi mengelakkan mafsadah (kerosakan) yang berat". Benar, adalah memeritkan duduk dibawah pemerintah yang zalim lagi boros lagi menjengkelkan, tetapi apabila digulingkan apakah ada jaminan pemimpin yang akan datang itu lebih baik atau lebih setan dari yang sedia ada, sejarah dan keadaan semasa telah membuktikan. Mengambil faedah dari peristiwa Arab Spring ...tidak mustahil campurtangan Amerika/Israel akan mengambil kesempatan dalam keadaan huru-hara  adakah itu yang kita mahukan?
 
Post: Ini adalah pendapat peribadi sahaja, tidak membabitkan sebarang pertubuhan atas mana-mana majlis. Pakcik menulis atas pemerhatian waqi' dengan meminta pendapat ulama' bukan ular dalam semak. Tidak setuju adalah lumrah, berpecah membawa punah ranah. Wallahua'lam

Tuesday, February 17, 2015

Umur Umat Muhammad 1

Dunia Akhir Zaman dan Kemunculan Imam Mahdi Hampir Tiba.
Roadshow Tn Guru Kiyai Zulkifli M. Ali LC-Dr Indonesia (Mudir Madrasah An Nabawiy, Sumatra Barat) 17/2/2015 Selasa Malam 7.30 malam Masjid Sri Dayong, Sri Medan Batu Pahat Johor.

Pra: Hati bagai ditarik tarik untuk hadir mendengar mutiara ilmu, meskipun di daerah asing se-hulu Sri Medan, Batu Pahat. Lalu Allah susurkan perjalanan ilmu ini dengan kenderaan dan expertise- shortcut-jalan-kampung sehandal Cikgu Mohd Nuh dan kuda Exoranya. Meskipun lebuhraya seawal Skudai ke Yong Peng Utara bak kelajuan himar layaknya (balik kampong raya cina), tetapi Allah sampaikan jua. Kuliah dimulakan pada jam 8.02 minit dan Alhamdulillah punggung ini dilabuhkan dalam Masjid pada jam 8.20 minit. Lewat 18 minit. Apapun Alhamdulillah, mana yang dapat itu yang dapat disajikan, demi menyampaikan …walau satu ayat yang disabdakan oleh Rasul SAW.
1. Pada zaman sebelum datangnya hari qiamat akan berlaku keadaan aman sehingga serigala yang paling buas sekalipun tidak akan makan domba biri biri, begitu amannya dunia. Seorang wanita berjalan kaki seorang diri dari kediaman menuju ke Makkah tanpa pengawal seorang diri, dia pulang dalam keadaan aman, kerana kondisi manusia, satu lelaki 50 wanita, kemana perginya lelaki. banyak lelaki akan meninggal dunia.
2. Nabi mengatakan jangkamasa sejak baginda diutuskan sampai umat Islam ini akan berakhir, adalah antara 1400 tahun sampai 1500 tahun hitungan hijriah, dan ini tidak akan sampai kesitu. Kita berada dalam tahun 1436H. Hitungannya hijriah. Antara 1400 ke 1500. Dalilnya Nabi bersabda “Umur umat ku adalah umur umat Yahudi dikurangi dengan umur umat nasrani”.     
3. Antara Nabi Musa dengan nabi Isa ada 2000 tahun ini menurut sejarah, antara Nabi Isa dengan Nabi Muhammad itu ada 600 tahun. Sementara zaman Nabi Musa ke Nabi Isa itu disebut agama Yahudi dan zaman dari Nabi Isa ke Nabi Muhammad disebut agama Nasrani.
4 Ertinya 1400 tahun sahaja, yang dimaksudkan dengan nabi adalah hitungan Hijriah bukan Miladiah, beza antara Miladiah dan Hijriah, Miladiah ada 10 hari lebih dari Hijriah, ertinya 1400 di kali 10 hari dari setiap tahun hijriah. maknanya 14000 hari maknanya 360 dibahagi menjadi 38 tahun. 1400 kita tambahkan 38, 1438 sekarang 1436H, ini tidak beza banyak, boleh jadi lebih sikit. Begitu juga 600 tahun mungkin ada kurang sedikit. Ini umur umat nabi Muhammad SAW, lalu sekarang kita masih rasa aman?.
5. Ada sebuah lagi Hadis umur umatku menurut Allah adalah satu hari lalu Allah menambahkan setengah hari lagi, supaya umatku tidak menjadi lemah kerana Allah menambahkan umur umatku setengah hari lagi. Satu hari menurut Allah adalah sebanyak 1000 tahun sepertimana dalam surah Sajdah ayat 5:

 
 
 
 
 
 
6. Allah mentadbirkan makhluk-makhlukNya; (bagi melaksanakan tadbirNya itu Ia menurunkan segala sebab dan peraturan) dari langit ke bumi; kemudian diangkat naik kepada pengetahuanNya (segala yang berlaku dari perlaksanaan tadbirNya itu untuk dihakimiNya) pada suatu hari kadarnya (masa yang dirasai oleh orang-orang yang bersalah) seribu tahun (banyak bilangan tahunnya) menurut hitungan masa kamu yang biasa.
 
7. Satu hari menurut Allah kalian menghitungnya 1000 tahun, lalu Allah tambahkan setengah hari lagi iaitu 1500. Menurut para ulama’ umur umat Islam tidak akan samapai 1500 hijriah. Ada diantara kelompok yang berani menerangkan dengan angka menerangkan 1 2 3:
1. Menurut Sheikh Ibnu Hajar Asqalani dalam umur umat Islam 1477
2. Imam Nawawi umur mensyarahkan Sahih Muslim 1476
3. Imam Ibnu Rejab al-Hanbali 1400 tak sampai 1500
Saya belum ketemukan ulama’ terkini yang berani membuat penetapan selain daripada penemuan mereka dahulu.
 
9. 1436H 41 tahun kita di hadapan, kita hanya tersedia 41 tahun ke depan. Ini hitungan hijriah, bererti setelah nabi Hijrah, hitungan setelah nabi Hijrah, padahal dihitung sejak nabi diutus menjadi Rasul, ditolak 13, berapa tersisa, 28 tahun lagi dimana seluruh umat islam di muka bumi akan meninggal dunia serentak. Itupun hanya 7, 8 atau 9 tahun sahaja. Ada 19 tahun lagi Yakjuj Makjuj akan keluar, banyaknya kejadian sebelum ini manusia meninggal di muka bumi ini.
 
10. Urusan kita bukan percaya atau tidak percaya, yang penting tahu dulu, yang yaqin silakan, tidak salah, seperti para sahabat meyakini qiamat sudah hampir dengan mereka, Rasul tidak menyalahkan Sahabat. Jestru kita lebih dekat dengan qiamat daripada para Sahabat, jadi tidak salah kalau kita percaya kalau kita meyakini kiamat sangat dekat.
11. Yang haram yang menentukan adalah bila terjadinya kiamat, yang kita bincangkan ini berakhirnya umur umat Islam, bukan tentang bilanya tarikh kiamat. Nabi sendiri tidak tahu tapi tanda-tandanya Nabi sudah beritahu, wajib kita pelajari, supaya iman kita sangat kuat, dan akan bertambah hebatnya ibadah, sedeqah, berbuat baiknya kita … kerana sesudah ketahui hakikat ini maka untuk apa kita berbuat jahat setelah kita ketahui bumi ini akan berakhir.
Sambungan….. Umur Umat Muhammad 2

Post: Catatan ini adalah transcript tidak lengkap dari Fadhilatul Kyai yang menyampaikan dalam Bahasa beliau, sebarang salah faham diminta kembali merujuk kepada syarahan kyai yang telah banyak diupload dalam youtube. Boleh taip Kiyai Zulkifli MA atau seumpamanya. Buku beliau telah habis dijual sebelum sempat lokasi ke tiga dalam siri Roadshow ke Batu Pahat. Sehingga blog ini ditulis kyai masih belum memulakan kuliahnya di Johor Bahru. Sesiapa ingin maklumat lanjut boleh menghubungi Ustaz Jamil Sri Medan. Untuk dapat nombor kontak Ustaz Jamil sila emel kepada saya di aburazeen@gmail.com. Kesalahan pemahaman pembaca blog ini sekiranya berlaku adalah berpunca dari tulisan admin sendiri dan bukan dari kalam kyai. Wallahua'lam.